Hijrah dan Anak Muda

Di suatu malam terbersit dalam hati kecil dan berkata dalam diri sendiri "mau nulis apaan lagi ya di Blog ini", kan kita tahu sendiri makin kesini orang tuh makin ga doyan baca blog dan lebih suka nonton di platform lain seperti youtube misalnya.

Bayangin aja sesimpel apapun pekerjaannya dan bahkan sebenernya bisa banget tanya ke temen sebangku atau tetangga sebelah, tapi malah nyari di internet. Oke make-sense banget, ketika kita itu tipenya introvert banget dan males nanya ke orang kita bisa lari ke internet dan nyari sesuatu yang berhubungan dengan kebutuhan kita. Tapi at the past time "Millenials" are mostly kalau nyari apa-apa itu di google dulu, tapi sekarang udah masuk generasi Z dan kalau nyari apa-apa itu di youtube dulu, dan baru kalau gaada mereka lari ke google. Nasib.


"Tapi kan jauh lebih enak di youtube karena memang ada persoalan-persoalan yang bakalan ngebosenin kalau harus dibaca dari awal hingga akhir dan bisa bikin kita ketiduran sambil duduk"

"Stop It Son, Stop It!!"

via: indoprogress.com
Oke, kita lanjut bahas yang simpel simpel aja ya. 

Jadi gini, menurut aku sih ini tahun ke-4 "buat sebagian orang" yang beragama islam dan merasakan "euforia hijrah" dan bahkan menurut aku sih tahun 2018/2019 itu puncaknya momentum hijrah ala pemuda dan pemudi di Indonesia ini. Bayangin aja, konser musik Indonesia udah ga terlalu bikin macet jalan. Banyak akun-akun official band musik Indonesia impression-nya udah mulai turun dan terus menurun. 

Yap sekarang ini yang lebih sering "bikin" jalan padet bukan lagi tentang hal-hal yang udah aku sebutin di atas, sekarang yang bisa menarik impresi dari khalayak umum adalah majelis-majelis ilmu. Bukan cuma di masjid-masjid besar, tapi masjid kecil juga tetap bisa jadi "tempat" untuk menampung orang banyak agar bisa berbagi kebaikan di dalamnya.

"Eh elo udah hijrah ya?"

"Belum, tapi berusaha untuk berubah dari kebiasaan buruk masalalu"

Saling mendo'akan supaya istiqomah lah ya, kita kan juga pengin hidup jadi punya arti dan berkah. Banyak hal yang coba aku rubah dalam hidup. Salah satu contohnya adalah, nyoba ga dengerin musik. Padahal dulu tuh kemana-mana suka denger musik. Jaman sekolah sering banget nonton band-band dengan aliran rock kayak SID 2x, Kotak, J-Rock, Last Child, Killing Me Inside sampe 4x (Khusus yang ini mulai dari Onad masih ada sampe udah diganti Vira). Bukan musik-musik rock aja, tapi yang kalem-kalem juga pernah kayak Shaggy Dog, Noah, Geisha, Isyana Sarasvati, Five Minutes, Cita Citata, Setia band, bahkan ampe Bang haji juga pernah aku tonton langsung. 😂😂

Godaan terbesar saat mencoba menjauhi musik itu pas ada Paramore tahun 2018 lalu. Yap. Februari 2018. Secara udah nge-fans gila-gilaan sama itu band dari jaman sekolah sampe pas udah kerja. Sempet ngelewatin 2 konsernya pas tahun 2011 di Jakarta dan Bali (Jaman itu masih kelas 10) dan balik lagi ke Jakarta tahun 2018 kemarin.

Sangat sempat tergoda dan akhirnya aku beli tiketnya, setelah beli tiketnya antara seneng dan sedih campur jadi satu. Godaan musik saat itu sempet aku terima kayak :

"Ya okelah sekali aja nyoba kan gaada salahnya apalagi ini band dari jaman SMP yang pengin ditonton langsung masak iya dilewatin gitu aja"

Dan tiba-tiba besoknya panik sendiri, dalem ati selalu nanya gimana, gimana dan gimana. Gimana yang paling besar dalam benak bukan masalah musik, tapi masalah Sholat. Ya gimana dong, ga punya temen dengan selera yang sama, bakalan dateng sendirian ke BSD dan takut ninggalin sholat-sholat yang dipake buat antre penukaran tiket, jaga posisi biar ga nonton paling belakang dsb.

Dan akhirnya tiket Paramore 2018 Februari di BSD aku jual di Bukalapak 😅

Tiket konser Paramore (ID pemesanan sengaja ga dihapus karena konsernya udah kelar)
"Emangnya ada yang beli?"

"Jujur nih, sering banget jualan di Bukalapak tapi yang lakunya paling cepet ya ngejual tiket konser Paramore ini. Hari ini posting, besok malemnya laku."

Setelah aku jual, ternyata Paramore-nya batal konser bulan Februari. 😂 Tapi aman kok, konser di re-schedule bulan September 2018 kalau ga salah. Thank u my customer. Shoutout to mbak Muthia Ratih!


Hijrah dari masalalu yang kelam

Diboongin mantan, diputusin, disakitin temen, diomongin dari belakang, ditikung, ditolak gebetan dsb itu menurut aku sih tipikal masalah anak muda masa dulu sampai sekarang kali ya. Karena pengalaman banget pernah ngerasain itu semua.

Mencoba mulai merubah hal-hal dulu yang dianggap remeh kayak sholat berjamaah di masjid, baca do'a kalau mau ngapa-ngapain dan yang paling jelas adalah dateng ke majelis ilmu.

"Jadi udah sering ke Majelis Ilmu?"

"Engga sering, tapi berusaha untuk dateng ke majelis ilmu terdekat"

Alhamdulillah banget sih kalau di daerah Jakarta itu gampang banget kalau mau ke kajian, mulai dari majelis ilmu ustadz yang lagi hype atau ustadz yang kita sendiri ga tau siapa dia. Heheh, bercanda yang pentingkan kita masuk dan duduk di taman syurga.

Semoga buat temen-temen yang tinggal di luar Jakarta juga berusaha untuk dateng ke Majelis ilmu even kita ga tau lagi duduk di majelis siapa. Dengar baik-baik dan ambil ilmunya. Kalau aku sih tetep ya lebih condong ke pendapat ambil baiknya buang buruknya.

Di bawah aku lampirin lah foto-foto di sebuah kajian atau tabligh akbar yang sempet aku datengin dan nuansanya juga bakalan aku review.

1. Ustadz Abdul Somad

Siapa banget deh yang ga kenal sama Ustadz Somad, ya bukan survey lagi ya tapi udah jadi bukti di dunia maya beliau adalah Ulama yang paling hype saat ini. Bukan masalah lucu-lucunya tapi ilmu dan analisanya yang dalam. 

Tapi di sini aku ga ambil foto sama sekali. Apaboleh dikata, dapet tempat aja udah alhamdulillah apalagi bisa foto-foto. Banyak banget orang coy, mulai dari anak kecil banget sampe yang udah senior banget. Bukan hanya itu, ormas juga pada dateng kek FPI dll.

Kalau menurutku sih tabligh akbar di luar gini kurang dapet rasanya. Jangankan inti dari apa yang disampaikan Ustadz, orang kadang-kadang lebih kenceng suaranya emak-emak daripada suara dari mic-nya. Sungguh sangat disayangkan. 

Emang udah paling bener itu sistemnya kajian di dalem mesjid sih, tapi kalau Ustadz Somad Masjid segede apapun juga susah nampungnya even Istiqlal. Dan menurutku sih ini bisa jadi ruang untuk memecahkan masalah ini agar dakwah itu bener-bener sampe dan bisa dibawa pulang.

via : www.sinarpagi.com
Lokasi Tabligh akbarnya ini deket banget sama tempat kos aku di Cikampek. Saking deketnya sebenernya gaperlu dateng jauh sebelum acara. Mepet banget pun bisa, tapi area pasti bakalan jauh lebih sesak. Mungkin menurutku sih ini ada kali lebih dari 20.000 orang, soalnya jalanan tuh ditutup, dan gaada ruang gerak. 

2. Ustadz Adi Hidayat

Nah, kalau ini aku udah niat banget keluar kota (ke Bandung) Masjid Salman ITB. Berangkat setelah pulang gawe hari Sabtu, dan langsung malemnya dateng ke kajiannya Ustadz Adi.

Masjidnya nyaman banget. Adem dan bersih. Masjid Salman ITB ini mirip banget sama masjid di Kampusku Universitas Negeri Malang. Meskipun ga tipikal, tapi secara konsep desain ini sama banget. Katanya sih, emang masjid seperti ini cuma ada 2 di Indonesia: Masjid Salman ITB dan Masjid Al-Hikmah UM Malang.





Ngomong-ngomong ini foto-foto sebelum kajian dimulai ya, jadi gaada niat untuk riya' atau sebagainya. Ingin berbagi perasaan sama temen-temen yang mungkin belum pernah dateng ke kajiannya Ustadz Adi dll. 

Dan beneran sih, ini kajiannya enak banget, tempat oke, pemateri sangat oke. Inget banget juga kata-kata dari Ustadz Adi di Majelis ini : "Jangan mencari amunisi dalam majelis saya untuk mendebat orang lain". Terlebih waktu itu temanya adalah "Ambil baiknya buang buruknya" yang karena statement tersebut Ustadz Adi bahkan sampai sekarang sering diserang oleh Ustadz lain dan bahkan dari jamaah lain.

3. Ustadz Hanan Attaki

Nah kalau kajian Ustadz Hanan yang ini tempatnya sama seperti Ustadz Abdul Somad juga tapi yang ini di area masjidnya (ga sampe nutup jalan meskipun jalan sekitar kena macet juga akhirnya).

Menurut aku sih kajiannya juga enak banget, meskipun masjidnya yang notabene "kecil" dan akibatnya desak-desakan tapi apa yang disampaikan Ustadz Hanan menurutku sampe juga "minimal ke aku". 

Dateng kesini sehabis pulang kerja jam 4, langsung deh kesini. Sholat Maghrib dan Isya diimamin Ustadz Hanan. Mantap. Suaranya sangat-sangat bikin nyaman pendengaran. Serius.



Ya, meskipun duduk di pelataran masjid bahkan di perbatasan antara lantai masjid dengan area luar pelataran. Entahlah, meskipun suasananya sumpek, panas dll tapi ini adem banget. Materinya tentang tauhid, dan diksinya yang emang anak muda banget.

Yang beda dari kajian ini ada 2 menurut aku : yang pertama adalah pertama kali dateng ke kajian dapet makanan dan minuman dari orang sekitar yang sengaja nyumbang, dan yang kedua adalah ada orang jual minuman sampe kedalem masjid. 😑

Ini kue dari warga sekitar yang sengaja dibagiin sebelum acara

Dan ini adalah momen ketika ada mamang-mamang jualan es ke dalem masjid
Ini adalah masjid yang sama yang beberapa bulan sebelumnya sudah didatengin Ustadz Somad seperti yang udah aku jelasin di atas. Bedanya Ustadz Somad Tabligh Akbarnya ada di luar, sedangkan Ustadz Hanan Attaki ada di dalem Masjid. 

Ya, emang Masjidnya engga gede ya. Cuman ya Alhamdulillah DKM Masjid ini peduli dengan dakwah. Bisa kita lihat sendiri kan betapa banyak masjid gede-gede di kota tapi gaada aktivitas kajian dan dakwah di dalemnya. 


Mungkin udah segitu aja dari aku, semoga barangkali ada DKM yang baca tulisan Blog ini bakalan memperjuangkan masjid sebagaimana mestinya. Menjadikan masjid sebagai pusat aktivitas dakwah untuk pemersatu ummat. 

3 Kajian di atas bisa diakses di youtube tinggal ketik aja "Somad Sukaseuri", "Adi Hidayat Salman ambil baiknya buang buruknya" dan "Hanan Attaki Cikampek".

Oh iya, semoga hati kita selalu ditetapkan di atas agama Allah. Semoga hati kita selalu dilapangkan, ilmu kita didalamkan, dan hajat-hajat kita dikabulkan. Aamiin.

Berlangganan via email

0 komentar:

Post a Comment


Top